Muhammadiyah Jatim klarifikasi dakwah Ustadz Supriyanto di Banyuwangi

id ustaz supriyanto,kampanye hitam, penyebar hoaks, nadjib hamid

Muhammadiyah Jatim klarifikasi dakwah Ustadz Supriyanto di Banyuwangi

Wakil Ketua PW Muhammadiyah Jatim Nadjib Hamid. (Antarajatim/Fiqih Arfani)

Di Muhammadiyah ini kalau diketahui ada kekhilafan, ya, kita tegur dan tidak diulang lagi
Surabaya (ANTARA) - Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur mengklarifikasi dakwah Ustaz Supriyanto di Masjid Al Ihsan, Desa Kalibaru Kulon, Banyuwangi, pada beberapa hari lalu, yang dikabarkan mengandung unsur kampanye hitam dan menyebar berita bohong atau hoaks.

Wakil Ketua PW Muhammadiyah Jawa Timur Nadjib Hamid dalam jumpa pers di Surabaya, Rabu, meminta maaf terhadap masyarakat yang dirugikan dari isi dakwah tersebut.

Ustaz Supriyanto merupakan salah satu pengurus cabang Muhammadiyah di Banyuwangi.

Nadjib mengungkapkan, berdasarkan keterangan saksi-saksi yang dihimpun oleh PW Muhammadiyah Jatim, Ustaz Supriyanto murni berdakwah di Masjid Al Ihsan, Desa Kalibaru Kulon, Banyuwangi, pada Sabtu (9/3) sekitar pukul 13.00 WIB.

"Beliau diminta berdakwah seusai shalat dhuhur oleh imam masjid setempat. Jadi, bukan sengaja berkampanye di masjid itu, melainkan benar-benar berdakwah," katanya.

Berdasarkan keterangan saksi-saksi yang dihimpun PW Muhammadiyah Jatim, Nadjib memaparkan ada relawan dari salah satu pasangan calon presiden yang mampir shalat dhuhur di Masjid Al Ihsan. 

"Ustaz Supriyanto diminta memberi tausyiah untuk memotifasi para relawan itu," katanya.

Terkait isi dakwah yang kemudian dinilai oleh sekelompok masyarakat lainnya mengandung kampanye hitam dan hoaks, menurut Nadjib, adalah kekhilafan dari Ustaz Supriyanto.

"Ustaz Supriyanto tidak memahami aturan Komisi Pemilihan Umum yang melarang kampanye di masjid. Apa yang diucapkannya waktu itu hanyalah sebuah spontanitas karena bertemu rekan yang memiliki kesamaan pilihan dalam dukungan di Pemilihan Umum Presiden 2019," katanya.

Untuk itu, Nadjib Hamid mewakili organisasi Muhammadiyah meminta maaf atas kekhilafan tersebut. "Di Muhammadiyah ini kalau diketahui ada kekhilafan, ya, kita tegur, dan tidak diulang lagi," ujarnya. (*)

Baca juga: Polres Banyuwangi tidak menahan terduga penyebar hoaks
 
Pewarta :
Editor: Didik Kusbiantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar