Polisi: Muncikari ES dan TN Miliki Peran Berbeda

id prostitusi artis, prostitusi daring, vanessa angel, avriellia shaqqila,muncikari artis,muncikari prostitusi artis

Polisi: Muncikari ES dan TN Miliki Peran Berbeda

Artis berinisial AS (kedua kanan) berjalan keluar usai menjalani pemeriksaan terkait kasus prostitusi daring dari gedung Subdit Siber Ditreskrimsus Polda Jawa Timur, Surabaya, Jawa Timur, Minggu (6/1/2019). Polda Jatim memeriksa artis berinisial VA dan AS, serta menetapkan dua tersangka berperan sebagai muncikari berinisial ES (37) dan TN (28) asal Jakarta dalam kasus itu. (Antara Jatim/Didik Suhartono)

Keuntungan tersangka 30 puluh persen dari tarif jasa seksual pemberi jasa
Surabaya (Antaranews Jatim) - Kepolisian Daerah Jawa Timur mengungkapkan tersangka muncikari berinisial ES dan TN memiliki peran berbeda dalam kasus prostitusi daring yang melibatkan artis Vanessa Angel dan Avriellia Shaqqila.

"Tersangka TN yang mengurus soal transaksi uang, sementara ES bertugas mengantar artis ke lokasi tempat bertemunya pemberi jasa dan pelanggan," kata Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera, di Mapolda Jatim, Surabaya, Senin.

Menurut Barung, tersangka TN sudah cukup lama menjalankan bisnis prostitusi daring. Wanita binaannya kebanyakan kalangan artis, model, dan selebgram yang tinggal di Jakarta.

Dalam aksinya, tersangka TN menawarkan jasa layanan seksual binaannya melalui media sosial (medsos) dan WhatsApp (WA). Tarif jasa seksual antara Rp25 sampai Rp80 juta sekali kencan.

"Keuntungan tersangka 30 puluh persen dari tarif jasa seksual pemberi jasa," katanya.

Barung mengungkapkan, selama sebulan memantau kegiatan tersangka TN dan ES dan mengendus adanya transaksi prostitusi dengan dua artis tersebut dengan lokasi di salah satu hotel di Surabaya. Pada transaksi itu disepakati tarif Vanessa sebesar Rp80 juta, sementara Avriellia sepakat Rp25 juta sekali kencan.

Kemudian TN menerima transfer uang 30 persen dari nilai total kesepakatan dari seorang pelanggan sebagai tanda jadi. Uang itu masuk ke rekening tersangka TN. Adapun sisanya disepakati ketika Vanessa dan Avriellia berada di hotel tujuan.

Selanjutnya muncikari lainnya, yakni ES mengantar Vanessa dan saksi AH menuju ke sebuah hotel di kawasan Jalan HR Muhammad. Saat itu, Vanessa digerebek bersama pasangan prianya di sebuah kamar hotel sekira pukul 13.00 WIB, Sabtu, 5 Januari 2019.

Setelah mengamankan Vanessa, kemudian polisi bergerak dan mengamankan Avriellia di Pintu Tol Waru, Kabupaten Sidoarjo, sekira pukul 14.30 WIB.

Mereka semua kemudian dibawa ke Mapolda Jatim dan tiba sekira pukul 15.15 WIB. Tersangka TN diamankan di Jakarta sekira pukul 18.00 WIB. Dia tiba di Polda empat jam kemudian.(*)
Pewarta :
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar