Bandara Kertajati Menurut Presiden jadi Titik Pertumbuhan Ekonomi Baru

id presiden joko widodo, jokowi, bandara kertajati, pertumbuhan ekonomi baru, majalengka, antara jatim

Bandara Kertajati Menurut Presiden jadi Titik Pertumbuhan Ekonomi Baru

Presiden Joko Widodo memberikan keterangan kepada wartawan di komplek Bandara Kertajati, Majalengka, Selasa (17/4). (Foto Hanni Sofia)

Yang jelas, apa saya kira pengembangan di sekitar bandara, sebagai titik pertumbuhan ekonomi baru juga akan kelihatan
Kertajati, Majalengka, (Antara) - Presiden Joko Widodo menginginkan agar Bandara Kertajati menjadi titik pertumbuhan ekonomi baru di wilayah Jawa Barat dan sekitarnya.

"Yang jelas, apa saya kira pengembangan di sekitar bandara, sebagai titik pertumbuhan ekonomi baru juga akan kelihatan," kata Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat meninjau Bandara Kertajati yang masih dalam proses penyelesaian di Majalengka, Selasa.

Ia mengatakan, untuk tahap pertama maka Bandara Kertajati bisa rampung sesuai target. Baru untuk tahap berikutnya, kata dia, pengembangan sentra-sentra ekonomi di sekitar bandara.

"Ya (itu) nanti tahapan kedua. Ini ngerampungi ini dulu," ujarnya.

Presiden sendiri mengapresiasi pembangunan bandara yang menurutnya cepat itu, di mana ia yang menancapkan tiang pancang pertamanya pada Januari 2016.

Tercatat Bandara Kertajati yang nantinya akan dipakai secara umum sebagai bandara internasional baru di wilayah Jawa Barat itu kini telah 95 persen rampung.

Bandara ini juga nantinya akan dipakai sebagai embarkasi haji bagi jemaah haji Jawa Barat. Bandara tersebut terbentang pada luasan lahan 1.800 hektare dan "aerocity" seluas 3.200 hektare.

Pembangunan Kertajati Aero City dibagi menjadi empat tahap yaitu zona industri dan pergudangan, zona pelayanan umum dan sosial, zona perkantoran, perdagangan, dan jasa, zona perumahan, zona ruang terbuka hijau, zona ruang terbuka biru, zona campuran, dan marga jalan.

Untuk menunjang akses menuju Bandara Kertajati, saat ini sedang dibangun ‎ruas tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu). Tol ini ditargetkan beroperasi pada 2019. Untuk sementara akses tol menuju Bandara Kertajati memanfaatkan tol Cikampek-Palimanan (Cipali).

Bandara tercatat memiliki landasan pacu sepanjang 2.500 meter dan diperkirakan memakan biaya pembangunan hingga Rp25,4 triliun.
Pewarta :
Editor: Chandra Hamdani Noer
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar