CLS cetak sejarah juarai ABL

id CLS Juara,Juara ABL,ABL

CLS cetak sejarah juarai ABL

Para pemain dan staf pelatih BTN CLS Knights Indonesia berpose dengan trofi ABL seusai menjuarai musim 2018/2019 dengan mengalahkan Singapore Slingers 3-2 usai menang 84-81 di gim kelima di OCBC Arena, Singapura, Rabu (15/5/2019). (ANTARA/HO/BTN CLS Knights Indonesia)

Jakarta (ANTARA) - BTN CLS Knights Indonesia menjuarai ABL setelah mengalahkan tuan rumah Singapore Slingers dengan skor 84-81 pada laga kelima final di OCBC Arena, Singapura, Rabu malam, demi membuat kedudukan akhir final menjadi 3-2.

Ini menjadi kali pertama, CLS meraih gelar juara ABL, setelah mereka baru dua musim mengikuti liga bola basket tingkat Asia Tenggara dan sekitarnya itu.

CLS yang lebih banyak tertinggal sepanjang laga berhasil meraih kemenangan berkat tembakan tiga angka Wong Wei Long di sisa waktu 50 detik yang membawa timnya unggul 81-79, demikian catatan laman resmi ABL.

Wei Long sepanjang laga hanya mencetak enam poin, namun tiga poin di antaranya merupakan tiga poin terpenting dalam kemenangan tersebut.

Maxie Esho secara keseluruhan jadi pengumpul angka terbanyak dengan raihan 25 poin diikuti delapan rebound, didukung dwiganda Darryl Watkins 17 poin dan 11 rebound, Douglas Herring 18 poin dan tujuh rebound serta Brandon Jawato 16 poin.

Sementara itu, catatan triganda Pemain Impor Terbaik ABL musim ini Xavier Alexander lewat 23 poin, 12 rebound dan 10 assist tak mampu mempersembahkan gelar juara bagi Slingers.

Tidak juga raihan dwiganda 19 poin dan 11 rebound milik Delvin Goh, 13 poin dan 11 rebound John Fields serta 20 poin yang dilesakkan Jerran Young.

CLS kembali mengawali laga dengan buruk, tertinggal tujuh angka tanpa balas lebih dulu dari tuan rumah hingga sang pelatih Brian Rowsom segera meminta waktu jeda.

Usai waktu jeda, CLS perlahan menemukan ritme permainannya hingga dua tembakan tripoin Wei Long dan Herring sukses membawa mereka berbalik memimpin 16-14, yang segera dijawab permintaan time-out dari Neo Beng Siang.

Time-out sukses menjadi penghenti momentum kebangkitan CLS, sehingga Slingers berhasil menutup kuarter pertama dalam keunggulan 27-23 atas tamunya setelah Fields melesakkan sebuah layup.

Laiknya di kuarter pertama, CLS juga memulai kuarter kedua dengan kurang baik, Slingers memperlebar keunggulan 31-23 saat Alexander mencetak layup pada sisa waktu delapan menit 23 detik. Pun CLS berhasil memangkas jarak, Slingers tetap bisa mengakhiri paruh pertama pertandingan dengan keunggulan 44-40.

CLS sempat membuka kuarter ketiga dengan berbalik merebut keunggulan 45-44 ketika jump shot Esho melesak, namun hal itu tak berlangsung lama dan Slingers kembali memimpin bahkan menjauh dalam kedudukan 59-51 lewat layup Goh pada sisa waktu empat menit lima detik.

Watkins berhasil melesakkan tembakan tripoin buzzer-beater namun CLS masih tertinggal cukup jauh 58-65 saat kuarter ketiga berakhir.

CLS kembali mengawali kuarter keempat dengan agak terlambat panas, bahkan Slingers memperlebar jarak keunggulan menjadi 74-64 lewat layup Alexander. Lantas pada sisa waktu empat menit 15 detik, Jawato sukses meraih three-point play berhasil menjadi pelecut kebangkitan timnya yang saat itu memperkecil keterttinggalan 74-78.

Kemudian, Wei Long yang tampil bak penumpang gelap di hampir sepanjang laga dan tiga partai final sebelumnya, melesakkan sebuah tembakan tripoin untuk membawa CLS unggul 82-79 pada sisa waktu 50 detik.

Namun, selepas permintaan time-out Slingers, Alexander berhasil menghempaskan sebuah dunk untuk memperkecil kedudukan 81-82. Serangan balik CLS sempat dihalau Slingers, namun layup Fields gagal menjadi angka dan ketika Watkins mengamankan rebound, Herring yang menerima bola malah dilanggar Ng Han Bin.

Dua lemparan bebas Herring berhasil membawa CLS unggul 84-81 pada sisa waktu 10 detik. Keunggulan itu berhasil dipertahankan oleh CLS, ketika lemparan tripoin pamungkas Young ditolak ring dan mereka memastikan kemenangan.
Pewarta :
Editor: Didik Kusbiantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar