Jokowi tunggu hasil resmi KPU, Prabowo kembali deklarasi kemenangan

id Pemilu 2019,Pilpres 2019,Prabowo,Sandi,Jokowi,Ma'ruf Amin

Jokowi tunggu hasil resmi KPU, Prabowo kembali deklarasi kemenangan

Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo bersama sejumlah ketua umum parpol koalisi Indonesia Kerja di Restoran Plataran, Jakarta, Kamis (18/4/2019). (ANTARA/Bayu Prasetyo)

Jakarta (ANTARA) - Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo menyatakan akan tetap menunggu hasil penghitungan dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) kendati sejumlah perhitungan cepat beberapa lembaga survei menyatakan unggul, sementara calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto kembali mendeklarasikan kemenangannya.

Jokowi menyampaikan pernyataannya dalam jumpa pers didampingi calon wakil presidennya Ma'ruf Amin, seusai makan bersama dengan para petinggi partai politik pendukungnya di Restoran Plataran, Jakarta pada Kamis.

Sedangkan Prabowo yang kali ini didampingi calon wakil presidennya Sandiaga Uno, menyatakan deklarasi kemenangannya di rumahnya, Kertanegara, Jakarta.

Jokowi mengatakan bhawa hasil quick count pada Kamis (18/4) sudah hampir 100 persen dan 12 lembaga survei menyatakan Jokowi-Ma'ruf mendapatkan persentase 54,5 persen dan Prabowo-Sandi mendapatkan persentase 45,5 persen.

Menurut Jokowi, hasil survei dengan metode quick count tersebut menggunakan metode ilmiah dan berdasarkan pengalaman 2014 memiliki akurasi 99 persen.

"Namun demikian, sekali lagi kita harus tetap bersabar. Sabar menunggu hasil penghitungan resmi KPU," jelas mantan Gubernur DKI Jakarta itu.

Sehari sebelumnya, Jokowi juga menyampaikan untuk tetap bersabar menunggu hasil resmi dari KPU, yaitu penghitungan secara manual surat suara.

Sementara itu, di kediamannya Jalan Kertanegara, Jakarta, Prabowo Subianto didampingi calon wakil presidennya mendeklarasikan kemenangannya.

"Saya ulangi, pada hari ini, saya, Prabowo Subianto, menyatakan bahwa saya dan saudara Sandiaga Uno mendeklarasikan kemenangan sebagai presiden dan wakil presiden RI tahun 2019-2024 berdasarkan penghitungan lebih dari 62 persen hitungan real count," katanya, yang juga didampingi jajaran petinggi partai pendukungnya.

Ini merupakan pernyataan deklarasi kemenangan ketiga kalinya sejak Rabu, 17 April 2019, seusai pemungutan suara.

Menurut dia, deklarasi itu lebih cepat dilakukan, karena pihaknya memiliki bukti kemenangan di berbagai desa, kecamatan di seluruh Indonesia.

"Pendukung Prabowo-Sandi dari berbagai kalangan, seperti ulama, relawan, tokoh agama, pemuda, milenial, emak-emak, dan bapak-bapak militan kami ajak bersyukur pada Tuhan sedalam-dalamnya dan setinggi-tingginya, karena rahmat, hidayah, dan barokah perjuangan kita berhasil," katanya.

Dia mengajak para pendukungnya tidak jumawa dengan hasil real count yang diperoleh internal karena dirinya bertekad menjadi pemimpin untuk seluruh rakyat demi kejayaan dan kelestarian NKRI berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

Dalam konferensi pers tersebut, Prabowo didampingi cawapres Sandiaga Uno. Selain itu, hadir pimpinan parpol koalisi Indonesia Adil dan Makmur, seperti Ketua Dewan Kehormatan PAN Amien Rais, Ketua DPP PAN Yandri Susanto, Sekjen Partai Demokrat Hinca Panjaitan, Wakil Ketua Umum DPP Partai Demokrat Syarief Hasan.
Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto (tengah) bersama Cawapres Sandiaga Uno dan petinggi partai pendukung mengangkat tangan saat mendeklarasikan kemenangannya pada Pilpres 2019 kepada awak media di kediaman Kertanegara, Jakarta, Kamis (18/4/2019). Prabowo kembali mendekalarasikan kemenangannya versi real count internal BPN sebesar 62 persen. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/pd/pri
Pewarta :
Editor: Didik Kusbiantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar