Legislator Sikapi Kasus Kebocoran Soal UNBK di SMPN 54 Surabaya

id kebocoran soal UNBK surabaya,dprd surabaya,reni astuti,antaranews jatim,smpn 54 surabaya

Legislator Sikapi Kasus Kebocoran Soal UNBK di SMPN 54 Surabaya

Anggota Komisi D DPRD Surabaya Reni Astuti (Abdul Hakim)

Meskipun secara prestasi nilai akademik Surabaya masih kalah dengan daerah lain. Tapi soal integritas siswa, selama ini sudah tak perlu diragukan
Surabaya (Antaranews Jatim) - Legislator menyikapi adanya kasus kebocoran soal Ujian Nasional Berbasis Kompetensi (UNBK) di Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 54 Kota Surabaya yang dinilai mencoreng nama baik Kota Pahlawan.

Anggota Komisi D DPRD Surabaya Reni Astuti, di Surabaya, Jumat, mengatakan selama ini Kota Surabaya menjadi percontohan dan pelopor dalam hal integritas siswa dalam pelaksanaan UNBK sejak 2016.

"Meskipun secara prestasi nilai akademik Surabaya masih kalah dengan daerah lain. Tapi soal integritas siswa, selama ini sudah tak perlu diragukan," katanya.

Untuk itu, lanjut dia, pihaknya menyanyangkan adanya kebocoran soal itu yang justru bukan karena inisiatif siswa, melainkan petugas IT atau tenaga kontrak di sekolah tersebut.

Sebab secara teknis, lanjut dia, para siswa yang mengikuti UNBK tidak bisa berbuat curang karena selain tidak boleh membawa ponsel, selama ujian berlangsung siswa juga tidak bisa berinteraksi dengan dunia luar.

"Ibarat orang yang sedang sakit, sistem pendidikan di Surabaya ini perlu penyegaran personil. Setelah lukanya diobati agar organ lainnya tak terganggu maka penyegaran itu perlu dilakukan," katanya.

Untuk itu, lanjut dia, pihaknya menyarankan agar Kepala Dinas Pendidikan Kota Surabaya M. Ikhsan mundur dari jabatannya.

"Laporan ke polisi saya rasa itu terkait dengan masalah pidananya dan sudah masuk ranah hukum. Jadi tidak cukup hanya melaporkan masalah ini ke polisi. Karena itu tidak melepas tanggung jawabnya secara keseluruhan," ujar Reni.

Kepala Inspektorat Pemkot Surabaya Sigit Sugiharsono mengaku masih menunggu hasil pemeriksaan dari pihak kepolisian terkait kasus dugaan kebocoran UNBK di SMPN 54 ini.

Meski demikian, lanjut dia, pihaknya sebelumnya sudah menghadirkan guru dan panitia di SMPN 54 untuk dimintai keterangan. "Kalau ada PNS yang terbukti bersalah akan kami tindak sesuai aturan," ujarnya.

Kepala Dinas Pendidikan Surabaya M. Ikhsan sebelumnya menolak adanya info dirinya melakukan tekanan kepada kepala sekolah di Surabaya jelang UNBK agar siswanya meraih hasil terbaik.

"Kami memang kumpulkan mereka sebelum UNBK. Tapi intinya kami minta agar mereka mengajarkan soal soal try out secara intensif kepada siswa," ujarnya.

Diketahui pihak Dinas Pendidikan Surabaya sebelumnya mencurigai adanya soal ujian UNBK yang diakses secara illegal di SMPN 54. Dari 30 komputer, ada lima komputer yang digunakan untuk mengakses soal UNBK secara ilegal oleh petugas teknisi setempat. Soal tersebut kemudian difoto dan diinfokan oleh pihak ketiga dari luar sekolah.

Mendapati hal itu, pihak dinas terkait mengamankan komputer dan ponsel dari teknisi dan selanjutnya melaporkan ke Polrestabes Kota Surabaya. (*)
Pewarta :
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar