KIBAS Perkenalkan Batik Teyeng

id KIBAS, pameran batik, batik teyeng, house of sampoerna, hari batik masional

KIBAS Perkenalkan Batik Teyeng

Surabaya (Antara Jatim) - Komunitas Batik Jawa Timur di Surabaya (KIBAS) memperkenalkan batik inovasi, yakni motif Batik Teyeng, dalam pameran bertajuk "A Great Moment of Batik Sidoarjo" di Galeri Seni "House of Sampoerna" Surabaya pada 10 Oktober-3 November.

"Itu inovasi pemberian 'isen-isen' (latar belakang) batik dengan pola teyeng atau besi berkarat, jadi kita beri latar belakang teyeng pada batik yang ada," kata penggagas Batik Teyeng asal Surabaya, Firman Asyhari, kepada Antara di sela-sela pameran itu, Rabu.

Menurut dia, pola "teyeng" (karatan) bukan motif utama, karena cara pemberian pola teyeng memang tidak menggunakan prinsip pembatikan yakni pakai canting dan malam. "Kalau dibuat teyeng semua memang bisa tapi namanya bukan batik, melainkan motif teyeng saja," katanya.

Ditanya ide pembuatan motif teyeng pada batik itu, ia mengaku ide itu muncul saat rekannya menjemur batik pada jemuran dari kawat, kemudian menimbulkan bekas karatan. "Dari situ, saya berpikir, mungkin teyeng itu baik juga kalau sekalian dibuat isen-isen," katanya.

Bahkan, katanya, adanya isen-isen akan mengesankan batik "lawas" atau batik kuno, sehingga batik yang ada semakin "nyeni". "Saya melakukan eksperimen batik teyeng selama empat bukan dan pameran ini merupakan pameran pertama untuk batik teyeng," katanya.

Tentang proses pemberian pola teyeng, ia mengatakan kain batik yang ada diberi "blok" dengan malam pada gambar batiknya agar tidak kena motif teyeng. "Caranya, bijih besi daru hasil mesin bubut ditaburi dengan garam dan disiram air agar garamnya merata," katanya.

Selanjutnya, bijih besi bercampur garam itu disiramkan ke atas sepon, lalu sepon digulung bersama kain batik dan dibungkus plastik agar airnya tidak mengering dan didiamkan selama 24 jam. "Kalau dibuka, maka motif teyeng akan membekas dan menjadi isen-isen," katanya.

Sementara itu, batik yang dipamerkan berjumlah 50 lembar kain batik Sidoarjo. "Itu merupakan hasil karya perajin dari lima sentra batik di Sidoarjo, yakni Kedungcangkring, Jetis, Pecinan (China Peranakan), Sekardangan, dan Tulangan," kata Ketua KIBAS Lintu Tulistyantoro. (*)
Pewarta :
Editor: Didik Kusbiantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar