2.500 Kader-Pengurus NU Madiun Dukung Gus Ipul

id Pilkada Jatim,Gus Ipul,Pilkada serentak,Pilkada Seretak 2018,Pilkada Jatim 2018,cagub Gus Ipul

2.500 Kader-Pengurus NU Madiun Dukung Gus Ipul

Calon Gubernur Jatim nomor urut dua Saifullah Yusuf (Gus Ipul) saat menghadiri kegiatan pertemuan dan silaturahmi relawan dan kader NU di Madiun, Rabu (13/6). Kegiatan diimpin langsung KH Ahmad Mizan Basyari (Gus Mizan), pengasuh Pesantren Subulul Huda, yang juga Ketua PCNU Madiun. (Istimewa)

Madiun (Antaranews Jatim) - Sebanyak 2.500 kader dan pengurus NU serta badan otonom NU se-Madiun berbaiat dan berikrar mendukung bagi calon gubernur nomor urut dua Saifullah Yusuf (Gus Ipul).

Baiat dipimpin langsung KH Ahmad Mizan Basyari (Gus Mizan), pengasuh Pesantren Subulul Huda, yang juga Ketua PCNU Madiun.

"Demi kejayaan dan kemakmuran Jawa Timur, kami siap mengawal dan memenangkan pasangan calon Gus Ipul-Mbak Puti," kata Gus Mizan ketika memimpin membacakan baiat di Madiun, Rabu.

Menurut dia, mendukung dan memenangkan Gus Ipul didasari oleh kuatnya tekat jumhur ulama yang menghendaki Gus Ipul bisa menjadi Gubernur Jawa Timur.

Dengan jumlah warga yang mayoritas NU, sudah saatnya provinsi ini dipimpin kader asli NU. "Apalagi Gus Ipul ini cicit pendiri NU KH Bisri Syamsuri. Gus Ipul ini juga keponakan Gus Dur, jadi tidak perlu ngaku-ngaku dekat Gus Dur, Gus Ipul sudah asli NU," kata dia.

Selain berlatar belakang NU, kata Gus Mizan, hadirnya Puti Guntur Soekarno mendampingi Gus Ipul menggenapi perpaduan religius dan nasionalis.

Sementara itu, sebanyak lebih dari 2.500 kader NU se-kabupaten/kota Madiun yang berbaiat di antaranya adalah kader dan pengurus Muslimat, Fatayat, Ansor, IPNU, IPPNU serta para mubaligh dan tokoh masyarakat.

Gus Ipul yang hadir dalam kesempatan ini mengungkapkan kembali komitmennya untuk meningkatkan cakupan program Bantuan Operasional Daerah (Bosda) Madrasah Diniyah (Madin) yang selama ini telah dijalankan. Bahkan sasaran penerima program juga akan ditambah?

"Sudah 10 tahun program ini saya kawal dan berjalan. Tiap tahun anggaran Yang digelontorkan untuk program ini mencapai Rp300 miliar. Ini yang nanti akan kami tingkatkan dengan nama program Madin Plus," kata Gus Ipul.

Dari catatan yang ada, saat ini ada 26.827 lembaga yang mengelola pendidikan tingkat ulya, wusto, dan ulya se-Jawa Timur. Dari jumlah ini, setidaknya ada 1.837.943 Santri dan 900 ribu lebih ustadz, mereka ini yang menerima manfaat dari program tersebut. (*)

 
Pewarta :
Editor: Slamet Hadi Purnomo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar