Sejumlah Wilayah Kabupaten Ngawi Terendam Banjir

id Banjir Ngawi, Bengawan Solo,Bengawan Madiun,Bengawan Solo Meluap

Sejumlah Wilayah Kabupaten Ngawi Terendam Banjir

Pelajar SMP melintasi jalan yang terendam banjir di Kwadungan, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur, Senin (12/3).. Antara Jatim/Foto/Siswowidodo/zk/18 (Ilusrasi)

Ngawi (Antaranews Jatim) - Sejumlah wilayah di Kabupaten Madiun, Jawa Timur dilanda banjir akibat luapan Sungai Bengawan Solo yang disebabkan pengaruh pasokan air kiriman dari wilayah Jawa Tengah dan tingginya curah hujan d wilayah setempat.

Data BPBD Kabupaten Ngawi mencatat sejumlah wilayah yang dilanda banjir hingga Selasa (13/3) petang di antaranya di Kelurahan Kelurahan Margomulyo dan Karangtengah.

Air menggenangi ruas-ruas jalan permukiman penduduk di sejumlah RT di kelurahan tersebut. Bahkan di sejumlah titik, air masuk ke rumah warga. Ketiggian air berkisar antara 30 centimeter hingga 50 centimeter.

"Daerah yang terpantau banjir ada di Kelurahan Margomulyo dan Karangtengah yang berdekatan dengan Bengawan Solo," ujar anggota BPBD Ngawi Wawan saat dihubungi, Selasa.

Berdasarkan informasi warga di daerah rawan banjir tersebut, air luapan sungai mulai masuk ke permukiman pada Selasa pagi. Tingginya debit air Bengawan Solo di wilayah Ngawi tersebut disebabkan karena air kiriman dari sejumlah wilayah di Jawa Tengah yang dilalui Bengawan Solo.

Selain itu, tingginya curah hujan di wilayah Kabupaten Ngawi selama beberapa hari terakhir juga mempengaruhi keadaan bencana tersebut.

"Kalau di lingkungan sini, banjir akibat luberan Kali Cupo, yakni anak sungai Bengawan Solo. Sejak beberapa hari, air sungai itu meluber karena tingginya curah hujan. Sempat naik, lalu surut, terus kadang naik lagi karena hujan semalaman. Tapi warga tidak ada yang mengungsi karena sudah biasa dan masih aman," kata Suyanto, warga Kelurahan Margomulyo.

Hingga kini anggota BPBD setempat dibantu petugas Polres Ngawi dan Kodim Ngawi terus melakukan patroli dan pemantauan di sejumlah wilayah tepian Bengawan Solo dan Bengawan Madiun yang rawan banjir.

Jika hujan deras turun dan ketinggian genangan air terus naik, warga diminta untuk mengungsi ke tempat aman. Warga juga diimbau untuk waspada dan selalu siaga bencana. (*)
Pewarta :
Editor: Slamet Hadi Purnomo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar