Lawan Uruguay, Chile hadapi dilema mainkan Alexis Sanchez atau tidak

id Alexis Sanchez, Chile,Edinson Cavani, uruguay, timnas uruguay

Lawan Uruguay, Chile hadapi dilema mainkan Alexis Sanchez atau tidak

Pemain sepakbola asal Chili Alexis Sanchez mencetak gol kedua saat penjaga gawang asal Ekuador Alexander Dominguez berusaha menangkap bola saat pertandingan antara Chili melawan Ekuador dalam Copa America 2019 di Arena Fonte Nova, Salvador, Brazil, Jumat (21/6/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Edgard Garrido/wsj/cfo

Kami hanya bisa memutuskan (jika dia main) setelah latihan malam
Jakarta (ANTARA) - Pelatih Chile Reinaldo Rueda menghadapi dilema di Copa America, Senin waktu setempat, apakah akan mengistirahatkan penyerang bintang Alexis Sanchez, atau tampil all-out untuk memperoleh posisi puncak Grup C.

Dikutip dari AFP, Senin, Sanchez kambuh cedera engkel lamanya saat timnya meraih kemenangan 2-1 atas Ekuador, Jumat, yang memastikan tempat di perempat final bagi tim juara bertahan itu.

Baca juga: Gol Sanchez antar La Roja ke perempat final Copa America

Jika mereka menghindari kekalahan melawan Uruguay di Stadion Maracana di Rio de Janeiro, Senin, mereka akan menjuarai grup dan menghadapi Peru pada delapan besar.

Tapi kekalahan akan mengantar mereka ke perempat final melawan Kolombia, yang memenangi Grup B yang didalamnya terdapat Argentina, dengan rekor 100 persen.

"Ini adalah topik yang harus dipertimbangkan, serta bagaimana reaksinya hari ini setelah berlatih," kata pelatih asal Kolombia Rueda.

"Dari apa yang saya rasakan, semua ingin main besok dan semua sangat berkomitmen."

Sanchez sudah mulai menemukan kembali performa terbaiknya di Brazil menyusul musim yang buruk bersama klub Manchester United.

Ia mencetak dua gol dalam dua pertandingan Grup C -- lebih dari yang ia hasilkan dalam 20 pertandingan Liga Premier bagi United musim ini.

"Kami hanya bisa memutuskan (jika dia main) setelah latihan malam, apakan ia bisa berlari, apakah ia bisa menangani beban kerja," tambah Rueda, yang mengatakan bahwa Sanchez mungkin akan menjadi starter atau tidak terlibat sama sekali.

Baca juga: Pelatih Kolombia kritik penggunaan VAR di Copa America

Bintang utama Chile lainnya -- pemain tengah Barcelona Arturo Vidal -- juga diragukan.

"Kasus Artur juga tergantung pada bagaimana ototnya bereaksi terhadap periode pemulihan," kata Rueda.

Pertandingan Senin menjanjikan laga panas karena Chile dan Uruguay punya sejarah belakangan ini.

Pada 2015, ketika Chile memenangi Copa America untuk pertamakalinya, mereka menyingkirkan Uruguay pada perempat final yang kontroversial.

Pemain Uruguay Edinson Cavani diusir dari lapangan setelah mendapat cemoohan kedua karena menjentikkan tangannya ke wajah Gonzalo Jara, sebagai pembalasan atas bek Chile yang berusaha mendorong punggungnya dengan jari.

Jara, yang tampaknya tidak akan menjadi starter pertandingan nanti, juga dipukul oleh Luis Suarez dalam satu pertandingan pada 2013 setelah menyentuh testis penyerang Uruguay tersebut.

Rueda lebih khawatir dengan ancaman yang ditimbulkan pasangan penyerang berbakat Uruguay itu dibanding adanya kemungkinan masalah.

"Keutaman mereka adalah mereka melakukan penyelesaian dengan hebat, mereka menembus dengan sangat baik, mereka telah mencetak sejumlah gol internasional yang luar biasa," ujar Rueda.

Suarez dengan 58 gol dan Cavani dengan 47 adalah pencetak gol terbanyak dalam sejarah Uruguay.
Pewarta :
Editor: Slamet Hadi Purnomo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar