Pertemuan kepala daerah di Bogor hasilkan kesepakatan kokohkan kebersamaan

id Bima Arya,Silaturahmi Bogor,Indonesia damai,pemilu 2019

Pertemuan kepala daerah di Bogor hasilkan kesepakatan kokohkan kebersamaan

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiyarto ketika menyampaikan hasil pertemuan dengan tujuh kepala daerah dan AHY dan Yeny Wahid. (Megapolitan.antaranews.com/Feru Lantara)

Bogor (ANTARA) - Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiyarto menyatakan hasil pertemuan "Silaturahmi dari Bogor untuk Indonesia" menyepakati untuk memperkokoh kebersamaan dan meminimalisasi ruang-ruang yang menimbulkan terjadinya perpecahan menjelang pengumuman pemilu pada 22 Mei 2019.

"Kami semua hari ini dipersatukan oleh suatu hal yang sangat penting bahwa kita cinta Indonesia dan kisah cinta perdamaian," kata Bima Arya ketika menyampaikan hasil pertemuan dengan delapan kepala daerah dan dua tokoh muda Indonesia di Museum Kepresidenan Balai Kirti Bogor, Jawa Barat, Rabu malam.

Delapan kepala daerah yang hadir adalah Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB) Zulkieflimansyah, Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah, Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Dardak, Bupati Banyuwangi Azwar Anas, Wali Kota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany, dan Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto.

Kemudian ada juga Direktur Eksekutif The Yudhoyono Institute Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Direktur Wahid Foundation Yanny Wahid,

Bima menyatakan pihaknya juga harus memberikan ruang yang terhormat bagi proses hukum dengan menunggu proses-proses yang berjalan sesuai dengan konstitusi sehingga 22 Mei 2019 tidak ada gejolak di masyarakat.

"Kalau masih ada hal-hal yang ditafsirkan berbeda atau gugatan harus diserahkan kepada proses hukum yang berlaku sesuai dengan hukum positif dan konstitusi di Indonesia," tegasnya.

Lebih lanjut, Bima mengatakan seluruh pembicaraan tadi itu diwarnai oleh energi yang sangat positif dan optimistis. Bagaimana membangun Indonesia dengan cara-cara yang damai dengan mengedepankan kebersamaan dan membangun komunikasi dari banyak pihak yang semua dipersatukan oleh keinginan ke Indonesia yang damai.

"Membangun gagasan yang sama ke depan yaitu fokus kepada gagasan-gagasan kebangsaan, fokus pada nation-building membangun kebangsaan dengan banyak gagasan tentang bagaimana kita perlu mengedukasi rakyat Indonesia. Ini semua agar semuanya siap untuk berdemokrasi secara sehat," katanya.

Selain itu ada juga kesepakatan untuk saling silaturahmi memperluas jaringan tersebut, memperluas semangat ini dan yang tidak hanya dibatasi saja dalam konteks politik tetapi dalam banyak hal.

"Kita akan berkeliling Indonesia untuk membangkitkan optimistis menebar harapan tentang Indonesia yang insya Allah lebih baik dan jaya pada saatnya," demikian Bima Arya.

Baca juga: Bertemu di Bogor, sejumlah kepala daerah sepakat fokus kerja majukan Indonesia
Pewarta :
Editor: Didik Kusbiantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar