Band dari Samudra Hindia akan segarkan Rainforest World Music Festival 2019

id Band dari Samudra Hindia ,Rainforest World Music Festival 2019, kampung sarawak

Band dari Samudra Hindia akan segarkan Rainforest World Music Festival 2019

Rajery dari Madagaskar, akan menampilkan kemampuannya di RWMF 2019 di Kuching, Sarawak, dalam memainkan valiha, sebuah instrumen yang merupakan bagian dari sitar, bagian lute. ((STB))

Pontianak (ANTARA) - Di Kepulauan Madagaskar dan Mauritius yang berada di Samudera Hindia, budaya Afrika dan Asia telah bercampur dan menyatu selama berabad-abad dengan hasil yang menarik. Orang Afrika lalu membawanya ke pulau-pulau di Samudra Hindia budaya yang sangat bervariasi termasuk cerita dan tentu saja warisan musik mereka.

"Di Rainforest World Music Festival 2019, 12 - 14 Juli di Kampung Budaya Sarawak, pengunjung dapat menikmati musik Afrika dengan pesona pulau-pulaunya bersama Mauravann dari Mauritius dan Rajery dari Madagaskar," kata Gustino Basuan, manajer komunikasi dari Sarawak Tourism Board (STB) dihubungi di Pontianak, Senin.

Mauravann terdiri dari empat seniman terkenal asal Mauritius, terdiri dari Linzi Backbotte, Emmanuel Desroches, Kurwin Castel dan Samuel Duboi. Band ini disatukan oleh sutradara artistik, Percy Yip Tong, pada tahun 2016 untuk menampilkan musik pulau-pulau di Samudra Hindia Barat Daya.

Repertoar mereka didasarkan pada Sega dan instrumen tradisionalnya. Sega berasal pada abad ke-17 dari para budak yang ditangkap dari berbagai wilayah di Afrika dan Madagaskar lalu dibawa ke Mauritius. Musiknya adalah ekspresi penderitaan mereka yang tak terbayangkan karena pengasingan dan pencabutan hak-hak sipil mereka. Sering bermain dan menari di sekitar api unggun, Sega menjadi hidup melalui instrumen tradisional. Mauravann memainkan Sega kontemporer dengan aksen blues, reggae dan soul dan diatur untuk membuat penonton festival menari dengan denyut berdenyut dan irama menular.

Musik Madagaskar yang sangat beragam dan khas telah dibentuk oleh tradisi musik di banyak negara, terutama Afrika, Arab, dan Asia karena gelombang pemukim berturut-turut yang kemudian menjadikan pulau itu rumah mereka.

Sedangkan Rajery dari Madagaskar, akan menampilkan kemampuannya di RWMF dalam memainkan valiha, sebuah instrumen yang merupakan bagian dari sitar, bagian lute. Begitu ulungnya dia dalam memainkan alat musik ini, sehingga dia disebut Pangeran Valiha.

Tidak hanya telah menguasai instrumen lambang Madagaskar, ia telah mentransformasikannya dan meremajakan minat nasional terhadap musik asli negara itu dan memadukannya dengan jazz sehingga membantu memenangkan peran yang semakin besar di panggung musik dunia.

Rajery mempromosikan Mokiza Miaina atau Live Music of Madagascar. Ini berakar di tanah Malagasi sambil menerima impregnasi pengaruh musik asing yang memberikan dimensi universal.

Rajery telah tampil secara global dengan berbagai kolaborasi dan presentasi selama bertahun-tahun. Sekarang, dengan band barunya, ia sedang mempersiapkan album ke-7 di mana ia ingin menawarkan repertoar terbuka sambil menghormati pola dan warna ritme Madagaskar.

Liriknya yang berkomitmen untuk pelestarian lingkungan atau menjaga dunia petani, musik Rajery  terkesan murah hati ditambah karena senyumnya yang ia tampilkan secara alami; abadi dan lapang, seolah menjadi undangan untuk bepergian di mana perbatasan tidak memiliki tempat.

Dengan Rajery di atas panggung di RWMF, pikirkan tentang harmoni yang indah, kehangatan vokal dan keterampilan luar biasa pada instrumen mereka.

Untuk informasi lebih lanjut tentang tiket, kegiatan festival, dan logistik, silakan masuk ke https://rwmf.net/ (*)
 
Pewarta :
Editor: Slamet Hadi Purnomo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar