Fenomena "Ngelem" di Kalangan Remaja Kota Surabaya

id ngelem,hirup aroma lem,lima remaja,risma,pemkot surabaya,antaranews jatim

Fenomena

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini memarahi lima remaja yang berhasil diamankan petugas Satpol Polisi Pamong Praja saat mabuk akibat menghirup aroma lem di kantor Satpol PP Surabaya, Senin (19/11/2018). (Antarajatim/Abdul Hakim)

kandungan LSD atau Asam Lisergat Dietilamida yang ada dalam lem masuk melalui hidung akan mengubah pikiran, suasana hati, perasaan dan perilaku seseorang
Surabaya (Antaranews Jatim) - Raut muka Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini memerah saat melihat lima remaja yang diamankan di kantor Satpol PP Surabaya karena kedapatan mabuk saat menghirup aroma lem atau ngelem di Jalan Banyu Urip, Kota Surabaya, Jatim beberapa hari lalu.
     
Orang nomor satu di Surabaya ini meluapkan kekecewannya saat mendatangi lima anak berusia antara 15-16 tahun itu di kantor Satpol PP. Risma pun sempat melontarkan kata-kata keras di kepada lima anak tersebut.
     
"Kamu sudah berapa lama hirup lem? kamu nyium lem gini buat apa? kamu tidak kasihan sama orang tuamu? " kata Risma menanyakan kepada lima anak itu.
     
Tidak hanya itu, Risma juga meminta kepada mereka meminta maaf kepada orang tuanya atau pihak keluarga yang sengaja didatangkan ke kantor Satpol PP untuk mengetahui permasalahan yang dihadapi kelima remaja itu.
     
Bahkan Risma juga meminta salah satu dari lima anak itu bersujud dan mencium kaki neneknya. Risma mengancam jika mereka tidak mau meminta maaf maka akan ditampung di Lembaga Pondok Sosial (Liponsos) Keputih yang selama ini menampung para psikotik atau orang gila.
     
Mendapati ancaman itu, mereka pun diam tertunduk dan beberapa anak terlihat ada yang menangis dan ketakutan.    
     
Meski demikian, Risma tetap mengajak dialog lima remaja itu dengan menanyakan dari mana mereka berasal, bagimana awal muda menghirup lem, dan apa tujuan mereka menghirup lem.
     
Selain itu, Risma juga mencoba menggali informasi dan latar belakang keluarga kelima anak tersebut. Tujuannya agar Risma bisa menentukan cara penanganan anak-anak yang gemar menghirup lem itu.
     
Wali kota perempuan pertama di Surabaya ini menuturkan kebanyakan permasalahan anak terjadi karena beberapa faktor di antaranya seperti pengaruh lingkungan, faktor pergaulan dan adanya masalah dengan pihak keluarga. Biasanya terjadi pada anak-anak putus sekolah sehingga anak-anak tersebut tidak mempunyai kesibukan dan kemudian terpengaruh dengan hal-hal negatif.

Baca juga: Risma Marahi Lima Remaja Surabaya Hirup Aroma Lem (Video) 
     
Sementara itu, salah satu Tim Petugas Kesehatan Pemkot Surabaya dokter Tanti Melani mengungkapkan lem yang dihirup lima remaja tersebut mengandung zat adiktif berupa "Lysergic Acid Diethylamide" (LSD) yang dapat menimbulkan halusinasi.
     
Ia menjelaskan sesaat setelah menghirup lem penggunanya akan merasa fly (mabuk). Hal ini dikarenakan kandungan LSD atau Asam Lisergat Dietilamida yang ada dalam lem masuk melalui hidung akan mengubah pikiran, suasana hati, perasaan dan perilaku seseorang. 
     
LSD merupakan jenis bahan kimia baru yang bersifat halusinogen. Bahan kimia atau obat ini, berbentuk seperti kertas dan biasanya lekat dengan istilah psikadelik.
     
Jika penggunaan zat adiktif tersebut terus dilakukan, lanjut dia, maka dalam jangka panjang, efeknya bisa menyebabkan gangguan dalam tubuh seperti depresi pernafasan, otak dan paru.  Nanti efeknya itu juga bisa addict (kecanduan).

Baca juga: Lem yang Dihirup Lima Remaja di Surabaya Mengandung LSD
     
Seperti diketahui anak-anak remaja yang ngelem itu dilaporkan warga kawasan Banyu Urip melalui Command Center 112.  Mereka yang hampir semuanya masih usia SMP itu yaitu RH, FK, JH, AF dan JR itu kedapatan menghirup lem  yang sudah dibungkus plastik dan disedot menggunakan hidung dan mulut. 
     
Begitu didatangi Satpol PP Kota Surabaya, kelima anak itu dibawa ke kantor Satpol PP dan ditangani terpadu. Mereka dihadapkan dengan psikolog dan dilakukan tes kesehatan dan kandungan narkoba.
     
Hasilnya salah satu dari remaja tersebut diketahui kerap mengonsumsi narkoba jenis double L. "Sudah tiga kali menghirup lem. Rasanya pusing, badan jadi terasa ringan," kata RH. 
     
RH juga mengaku bahwa lem itu dibeli oleh salah seorang temannya dan dibagi ke sejumlah plastik untuk dihirup. Ia menceritakan bahwa aroma lem tersebut dihirup sampai kepala terasa pusing. RH menyebut rasa pusing seperti fly atau mabuk.
     
Fenomena remaja menghirup aroma lem sebelumnya juga terjadi di Kelurahan Kutisari, Tenggilis, Kota Surabaya, Jatim beberapa hari lalu. Petugas Polsekta Tenggils sebelumnya pada saat patroli sempat mengamankan sekitar 10 anak berumur 10-18 tahun yang mabuk akibat menghirup aroma lem.
     
Anak-anak tersebut saat ini dalam pendampingan Dinas Pengendalian Penduduk, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP5A) serta Dinas Pendidikan Surabaya.
           
Penampungan

Unit Pelaksana Teknis Daerah Kampung Anak Negeri menampung dua dari lima anak yang ngelem di Jalan Banyu Urip. Dari lima anak tersebut, dua diketahui berstatus telah putus sekolah dan tiga anak lainnya masih berstatus pelajar SMP. 
     
Untuk ketiga pelajar itu, telah dikembalikan ke orang tua masing-masing dan  pihak sekolah dan  yang dua anak putus sekolah dibawa ke Kampung Anak Negeri.
     
Dua remaja yang putus sekolah itu saat ini telah menjalani pembinaan oleh para pendamping di Kampung Anak Negeri. Bahkan, mereka juga telah didampingi oleh dokter psikolog. 
     
Wali Kota Risma mengatakan saat dilakukan assesmen terhadap dua remaja tersebut, mereka sebelumnya minta agar dititipkan di pondok. Namun, karena pondok yang dipilih luar kota, ditakutkan anak-anak itu jauh dari pengawasan sehingga Risma merayu mereka agar mau tinggal di Kampung Anak Negeri.
     
Meskipun tinggal di Kampung Anak Negeri, lanjut dia, mereka akan dibina dengan pendekatan yang berbeda. Bahkan, mereka mendapatkan pembinaan baik secara formal maupun informal. 
     
Selain itu, di tempat tersebut juga ada pelatihan-pelatihan bakat minat yang diberikan mulai dari seni lukis, musik, olahraga hingga wirausaha. Tak jarang, beberapa anak dari mereka telah menoreh banyak prestasi. 
     
"Ada psikolog, terus ada pembinanya di Kampung Anak Negeri. Nanti kita lihat perkembangannya," katanya.

Baca juga: Kampung Anak Negeri Bina Dua Anak "Ngelem" di Surabaya
     
Berdirinya Kampung Anak Negeri di Kota Surabaya menjadi suatu harapan untuk Indonesia dalam mengurangi permasalahan anak-anak. Di tempat ini, anak-anak jalanan kembali memiliki harapan dalam menjalani kehidupan. 
     
Bahkan, anak-anak jalanan yang tadinya dianggap meresahkan masyarakat menjadi anak-anak terdidik yang memiliki kemampuan tertentu.
     
Anggota Komisi D Bidang Pendidikan dan Kesra DPRD Kota Surabaya Khusnul Khotimah menyesalkan adanya kasus ngelem di Kota Surabaya yang  mendapatkan predikat sebagai Kota Layak Anak.
     
Menurut dia, semestinya hal tersebut tidak terjadi kalau semua pihak sudah melakukan antisipasi sejak dini. Untuk itu, politisi PDI Perjuangan ini mengimbau kepada Pemkot Surabaya dan masyarakat untuk bersama-sama turut memantau anak-anak terutama pada jam luar sekolah. 
     
Meskipun, lanjut dia, ada dua dari lima anak yang tertangkap tersebut saat ini diberikan pembinaan di Kampung Anak Negeri, namun bukan berarti tugas pemerintah selesai. Hendaknya Pemkot Surabaya terus memantau serta mengawasi kegiatan anak-anak di luar jam sekolah.
     
Ia berharap Pusat Pelayanan Terpadu Perlindungan Perempuan dan Anak (PPTP2A)  bisa dimanfaatkan secara maksimal memberikan layanan kepada perempuan dan Anak di Surabaya.

Baca juga: Legislator Surabaya Sesalkan Kasus "Ngelem" Terjadi di Kota Layak Anak
     
Wakil Ketua Komisi D DPRD Surabaya Junaedi mengatakan setelah adanya kejadian tersebut, sebaiknya Pemkot Surabaya membuat langkah atau upaya menjaga watak karakter dan moral anak serta remaja di Kota Surabaya dengan baik. 
     
Politikus Demokrat mengusulkan kepada Pemkot Surabaya agar memberlakukan jam belajar anak  mulai pukul 18.00-21.00 WIB untuk meminimalisir kenakalan di kalangan anak-anak.  Ini juga untuk menumbuhkan tangung jawab anak Surabaya untuk belajar.
     
"Ini bagian kita melindungi, membimbing, mengarahkan serta menjaga anak yang merupakan aset bangsa dan tentunya menjaga karakter anak dengan baik," ujarnya. 
     
Mengenai adanya persoalan ini, tentunya semua pihak harus intropeksi dan tidak perlu saling menyalahkan. Selain  Permkot Surabaya, faktor mendukung yang mempengaruhi prilaku anak-anak adalah lingkungan masyarakat dan keluarga.
     
Tentunya dalam hal ini peran orang tua untuk menjaga dan mengawasi anak-anaknya agar tidak salah pergaulan dan terhindar dari hal-hal yang melanggar norma dan hukum yang ada.  (*)
Pewarta :
Editor: Slamet Hadi Purnomo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar