Polri Lakukan Uji Balistik Peluru Gedung DPR

id penembakan gedung DPR, Gedung DPR, Peluru nyasar,penembakan dpr,peluru di dpr,uji balistik,uji peluru

Polri Lakukan Uji Balistik Peluru Gedung DPR

Anggota Inafis berjalan meninggalkan ruangan yang terkena peluru nyasar di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (15/10). Dua ruangan anggota DPR Wenny Warouw dan Bambang Heri Purnama diterjang peluru yang diduga berasal dari latihan menembak di lapangan tembak Perbakin. (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/foc/18.)

Jakarta (Antaranews jatim) - Pihak kepolisian segera melakukan uji balistik peluru yang ditemukan di ruangan anggota DPR RI.

Kapolres Jakarta Pusat Kombes Roma Hutajulu, di Jakarta, Rabu, mengatakan pihaknya akan melakukan uji balistik peluru yang ditemukan di ruangan anggota DPR dari Fraksi PAN dan Fraksi Partai Demokrat.

"Sementara hasil dari laboratorium forensik, pelurunya sama yaitu 9 mm seperti kemarin. Namun untuk memastikan identik atau tidak, kami akan lakukan 'scientific investigation' dan uji balistik," kata Roma, dalam konferensi pers di Kompleks Parlemen, Jakarta.

Dia mengatakan untuk peluru pembandingnya, polisi akan mengecek lagi apakah sama dan identik dengan kejadian peristiwa pada Senin (15/10).

Roma mengatakan Polri menerima laporan bekas penembakan Gedung DPR pada Rabu pagi dari petugas Pengamanan Dalam (Pamdal) DPR bahwa ada penemuan bekas peluru nyasar di ruangan anggota Fraksi Partai Demokrat Vivi Sumantri Jayabaya di Gedung Nusantara I lantai 10 nomor 1008

Selain itu menurut dia, pada waktu yang bersamaan pihaknya juga mendapatkan laporan adanya penemuan bekas peluru nyasar di ruangan anggota Fraksi PAN Totok Daryanto di Gedung Nusantara I lantai 20 nomor 2003.

"Itu ditemukan pertama kali tahunya kemarin sore, tapi baru dilaporkan ke pamdal tadi pagi sekitar 10.30 WIB. Hampir bersamaan ditemukan ada bekas peluru nyasar di lantai 20 tepatnya di ruang kerja Totok Daryanto yaitu nomor 2003, ditemukan pertama kali oleh staf ahli," ujarnya pula.

Dia menjelaskan, untuk di ruang kerja Vivi ditemukan ada bekas peluru nyasar yang tembus ke dinding tembok ruangan tersebut.

Sedangkan untuk di ruangan Totok, ketika membuka gorden ditemukan peluru nyasar di kaca dan mengenai tembok ruangan.

"Tadi kami telah mendatangi tempat kejadian perkara (TKP), tim sudah bekerja melakukan olah TKP, tim puslabfor juga sudah melaksanakan olah TKP, dan sudah menemukan satu proyektil di lantai 10, ruang kerja Vivi," katanya pula.

Roma mengatakan kenapa kejadian itu baru dilaporkan, karena dari Senin-Selasa (15-16 Oktober) kedua anggota DPR tersebut tidak di tempat dan baru diketahui ketika staf membuka gorden masing-masing lantai tersebut baru ditemukan bekas peluru nyasar.(*)
Pewarta :
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar