Perlu Siapkan Stamina Masuki Kota Terlarang China

id Kota Terlarang, Forbidden City, China, Beijing,kota terlarang china,forbidden city china,wisata china

Perlu Siapkan Stamina Masuki Kota Terlarang China

Wisatawan mengunjungi salah satu bangunan bagian dari situs bersejarah Kota Terlarang atau Forbidden City di Beijing, Tiongkok, Sabtu (5/5). Forbidden City merupakan istana peninggalan kerajaan Dinasti Ming dan Dinasti Qing yang berada di pusat Kota Beijing dan menjadi tujuan wisata baik wisatawan domestik atau pun luar negeri ketika mengunjungi kota itu. Antara Jatim/Zabur Karuru/18

Untuk dapat menjangkau secara detail satu persatu lokasi ini tidak cukup sehari atau bahkan tiga hari, sebab luas wilayahnya mencapai 720.000 meter persegi, atau 80 kali lapangan sepak bola berstandar internasional
Ekspetasi yang menggebu-gebu ketika belum sampai ke lokasi ini sangatlah wajar, karena sebelumnya hanya mendengar atau melihatnya dari media sosial atau informasi daring, namun ketika kaki sudah menginjak lokasi ini perlu kiranya Anda berpikir ulang mengenai ekspetasi itu.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) ekspetasi diartikan sebagai pengharapan, sedangkan dalam artian sesungguhnya adalah bayangan yang kita harapkan bakal menjadi kenyataan, namun pada kenyataannya sering bertolak belakang dengan realita yang ada,

Itulah yang terjadi oleh sebagian besar wisatawan yang berkunjung ke lokasi ini, yakni Kota Terlarang atau dalam bahasa asingnya dikenal dengan "Forbidden City" yang terletak di pusat Ibu Kota China, Beijing.

Pada awalnya, setiap wisatawan ketika sampai di lokasi ini akan selalu ingin menikmati semua yang ada di setiap sudut Kota Terlarang, namun karena luasnya wilayah dan ramainya pengunjung perlu kiranya membuat prioritas tujuan di lokasi ini.

Untuk dapat menjangkau secara detail satu persatu lokasi ini tidak cukup sehari atau bahkan tiga hari, sebab luas wilayahnya mencapai 720.000 meter persegi, atau 80 kali lapangan sepak bola berstandar internasional.

Belum lagi, lorong dan jarak antarpintu gerbang di sisi kiri dan kanan lokasi kerajaan ini cukup luas dan lebar, sehingga butuh energi ekstra bila ingin menjangkau satu per satu pintu di lokasi ini. 

Karena tidak ada alat transportasi untuk menjangkau antarpintu dalam Kota Terlarang, dan wisatawan hanya diperkenankan jalan kaki dari satu lokasi ke lokasi lain, tujuannya untuk menjaga dan merawat keaslian lokasi ini.

Sungguh melelahkan, dan itulah sebabnya tidak perlu berekspetasi terlalu tinggi, cukup siapkan tenaga dan stamina agar mampu menjangkau minimal seperempat tempat wisata yang telah ditetapkan UNESCO sebagai salah satu warisan budaya dunia pada 1987.

Kota Terlarang merupakan satu dari sekian banyak destinasi wisata di Tiongkok, dan kini lokasi itu murni dijadikan sebagai tempat wisata, serta menjadi salah satu "jujugan" utama wisatawan asing ketika berada di negeri yang dikenal dengan minunam teh hijau tersebut, selain Tembok Besar China.

Penjagaan ketat oleh tentara setempat di setiap sudutnya nampak di lokasi ini, dia berdiri tegap dan sesekali melirik aktivitas wisawatan yang ingin berswafoto atau foto bersama rombongan.

Tujuan penjagaan untuk membatasi gerak wisatawan agar tidak sampai menjamah atau memegang beberapa situs atau barang peninggalan di istana tersebut, karena di lokasi itu terdapat 800 bangunan dan lebih dari 8.000 ruangan Peninggalan Dinasti Ming dan Dinasti Qing.

Secara geografis, Kota Terlarang berada di sebelah utara Lapangan Tiananmen dan merupakan tempat 24 kaisar dari Dinasti Ming dan King berada yakni antara tahun 1406 hingga 1420.

Keberadaan kota dikelilingi tembok setinggi 10 meter, dan di dalamnya terdapat pembatas antargerbang setinggi 5 meter serta memiliki koleksi struktur kayu kuno terbesar di dunia.

Untuk masuk ke lokasi wisata ini, wisatawan cukup membayar 40 Yuan di hari biasa atau setara Rp85 ribu, dan 60 Yuan untuk hari libur, atau setara setara 125 ribu.

Batasi Kunjungan

Saat ini, pengelola tempat wisata setempat melakukan pembatasan jumlah wisatawan ke lokasi itu dalam satu hari, tujuannya untuk menghindari berjubelnya para pengunjung ke lokasi wisata yang terletak di Distrik Dongcheng itu.

Objek wisata yang berada di tengah-tengah Ibu Kota China itu kunjungannya dibatasi tidak boleh lebih dari 80.000 orang per hari, sebab sebelumnya bisa mencapai 100.000 hingga 180.000 orang per hari. 

Dikutip media resmi setempat disebutkan, pembatasan jumlah pengunjung bertujuan agar barang-barang peninggalan tetap lestari dan pengunjung tetap nyaman.

"Kami akan meningkatkan pola manajemen dan menjalankan mekanisme penjualan tiket pada periode tertentu mulai tahun depan," kata Direktur Museum Istana Kota Terlarang, Shan Jixiang.

Kota Terlarang yang merupakan situs budaya terkenal di dunia dan tempat bagi peninggalan tak ternilai itu pada tahun 2017 telah menerima 16,7 juta pengunjung.

Sebelumnya pewarta Antara Biro Jatim mendapat undangan ke China dari Konsulat Jenderal (Konjen) China di Surabaya untuk mengunjungi empat kota di negara tersebut yakni Beijing, Yinchuan Ningxia, Suzhou Jiangsu dan Shanghai.

Tujuannya untuk lebih mengenal dan melihat dari dekat kondisi negara Tirai Bambu itu. sebab secara Produk Domestik Bruto (PDB) peringkat China saat naik dari 10 besar dunia ke peringkat 2 dunia.

Kunjungan delegasi media ke China itu diharapkan bisa membagikan kabar perkembangan kondisi China ke seluruh Indonesia, dan untuk mengetahui lebih dekat hubungan baik antara Indonesia dengan China.

Dalam kunjungan ke Beijing itu, delegasi wartawan berkunjung ke Kantor Radio dan Televisi China di area Lugu dan beribadah ke Masjid Niujie, serta akan meliput ke Badaling Great Wall (Chang Cheng) atau Tembok Besar China.

Para delegasi media itu, juga akan mengunjungi ibu kota provinsi Ningxia di RRT, yakni Yinehuan Ningxia, yang merupakan wilayah minoritas muslim di China dengan populasi 736.300 jiwa, dan pernah menjadi ibu kota kerajaan Xia Barat, yaitu kerajaan yang didirikan suku Tangut dan Tibet.

Setelah itu, para delegasi media juga mengunjungi Suzhou Jiangsu yang merupakan satu kota yang paling terkenal di Republik Rakyat Tiongkok dengan jembatan batu melengkung, pagoda dan taman-tamannya.

Kunjungan terakhir adalah ke Shanghai, yang merupakan kota terbesar Republik Rakyat Tiongkok dan terletak di tepi delta Changjiang, dan menjadi pusat ekonomi, perdagangan, finansial dan komunikasi terpenting Cina.(*)

 
Pewarta :
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar