BI Kediri sediakan Rp6,1 triliun untuk penukaran uang Lebaran

id BI Kediri,Penukara uang baru,uang baru,penukaran uang,Lebaran 2019,uang kartal,peredaran uang lebaran,uang layak edar

BI Kediri sediakan Rp6,1 triliun untuk penukaran uang Lebaran

Sejumlah warga Madiun sedang melakukan penukaran uang pecahan baru dalam layanan penukaran uang baru yang disediakan oleh BI Kediri di Alun-Alun Madiun, Rabu (15/5). Dalam penukaraan tersebut, BI membatasi satu penukar maksimal menukarkan uang Rp3,7 juta. (ANTARA Jatim/Louis Rika)

Di wilayah Madiun, ada lima bank yang ditunjuk untuk keperluan penukaran uang baru tersebut
Madiun (ANTARA) - Bank Indonesia (BI) Perwakilan Kediri menyediakan uang hingga Rp6,1 triliun guna memenuhi melonjaknya kebutuhan uang tunai untuk perayaan Lebaran tahun 2019 di wilayah eks-Keresidenan Kediri dan Madiun.

"Untuk kebutuhan tahun ini kita sediakan Rp6,1 triliun. Itu lebih tinggi dari tahun lalu yang ada di kisaran Rp5,2 triliun hingga Rp5,3 triliun," ujar Kepala BI Perwakilan Kediri Musni Hardi di sela kegiatan penukaran uang baru di Alun-alun Kota Madiun, Rabu.

Menurut dia, peningkatan jumlah uang pecahan yang disediakan tersebut, selain untuk kebutuhan hari raya Idul Fitri, juga bersamaan dengan pencairan gaji ke-13 para aparatur sipil negara.

Khusus untuk kebutuhan Hari Raya Idul Fitri, uang tersebut digunakan untuk melayani penukaran pecahan uang baru bagi masyarakat.

"Bagi masyarakat yang memerlukan uang pecahan baru, BI Kediri sudah bekerja sama dengan 69 kantor cabang bank di wilayah eks-Keresidenan Kediri dan Madiun pada jadwal yang telah ditentukan," kata dia.

Untuk pemerataan, BI Kediri membatasi satu orang hanya boleh menukar uang maksimal sebanyak Rp3,7 juta. Pecahan nominal uang baru yang disediakan mulai terkecil dari Rp2 ribu hingga Rp100 ribu.

"Di wilayah Madiun, ada lima bank yang ditunjuk untuk keperluan penukaran uang baru tersebut, di mana per antrean dibatasi 100 orang per bank. Di antaranya BNI, Bank Mandiri, BRI, dan Bank Jatim.

Adapun jadwal penukaran yang telah ditentukan, yakni di Alun-Alun Kabupaten Nganjuk pada 13 Mei dengan tiga bank, Alun-Alun Kota Madiun dengan lima bank pada 15 Mei, SLG Kabupaten Kediri dengan delapan bank pada 18 Mei.

Kemudian, Alun-Alun Ponorogo dengan empat bank pada 21 Mei, DPRD Blitar lama dengan lima bank pada 23 Mei, Masjid An-Nur Pare dengan tiga bank pada 27 Mei, dan GOR Tulungagung dengan lima bank pada 28 Mei 2019.
Pewarta :
Editor: Didik Kusbiantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar