Kebakaran Hutan Gunung Lawu Diprediksi Capai 30 Hektare

id kebakaran hutan,hutan gunung lawu,gunung lawu,KPH Lawu Ds,hutan lindung,kebakaran hutan gunung lawu

Kebakaran Hutan Gunung Lawu Diprediksi Capai 30 Hektare

Petugas memadamkan api saat terjadi kebakaran hutan di Gunung Lawu, Kabupaten Magetan, Jawa Timur, Selasa (21/8). (Foto: Istimewa)

Ngawi (Antaranews Jatim) - Administratur Kesatuan Pemangkuan Hutan Lawu dan Sekitarnya (KPH Lawu Ds) Djohan Surjoputro menyatakan jumlah luasan hutan di lereng Gunung Lawu yang terbakar selama beberapa hari terakhir mencapai 30 hektare.

"Prediksi sementara luas hutan yang terbakar sekitar 25 sampai 30 hektare. Karena ini memanjang," ujar Djohan kepada wartawan di Ngawi, Sabtu.

Meski demikian, pihaknya belum dapat memastikan jumlah lahan hutan terbakar. Hal itu karena diperkirakan masih bisa bertambah.

"Kami belum menghitung detail luasan hutan yang terbakar. Itu karena kami masih fokus dulu untuk memadamkan api. Setelah api padam, baru kita menggunakan alat yang memadai untuk menghitung luasan yang terbakar," kata Djohan.

Menurut dia, kebakaran saat ini terjadi di hutan lindung Gunung Lawu. Terdapat lima petak hutan lindung yang terbakar, yakni di petak 39, 30, 19, 17, dan 15 BKPH Lawu Utara yang masuk wilayah Kabupaten Ngawi.

Untuk memadamkan api, pihaknya telah melibatkan ratusan personel gabungan dari Perhutani, warga LMDH, TNI, Polri, dan juga relawan. Selain itu juga melibatkan anggota satgas pemadam kebakaran yang ditempatkan di titik lokasi yang terbakar.

Djohan menjelaskan, sesuai informasi petugas, untuk petak 30, 39, dan 19 telah dapat dipadamkan. Upaya pemadaman api masih menggunakan teknik umum. Seperti, pemadaman manual dan membuat ilaran.

Cuaca yang sangat panas dan angin yang bertiup kencang, membuat api bisa melewati ilaran serta meluas ke petak 15 dan 17.

Semetara, lokasi kebakaran hutan yang meliputi daerah pegunungan, menyulitkan petugas dan warga untuk memadamkan api. Meski demkian, timnya berupaya semaksimal mungkin untuk memadamkan api.

"Kami juga menurunkan petugas dan relawan untuk melakukan peyisiran ulang, sehingga tidak memicu kebakaran hutan kembali," kata dia. (*)
Pewarta :
Editor: Slamet Hadi Purnomo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar