Kota Malang Buka Peluang Kerja Sama dengan Palestina

id Kerja Sama Malang dan Hebron,Indonesia Palestina,Kerja Sama

Kota Malang Buka Peluang Kerja Sama dengan Palestina

Wali Kota Malang Sutiaji (kiri) dan Wali Kota Hebron Tayser Abu Sneineh (ketiga dari kiri), saat melalukan penandatanganan MoU Kerja Sama Pembangunan Daerah, di Ruang Sidang Balai Kota Malang, Senin, (7/1/2019). (Vicki Febrianto)

"Ini baru nota kesepahaman, untuk lebih detilnya akan dibahas lebih lanjut. Ada beberapa kerja sama yang ditawarkan, seperti pendidikan, pariwisata dan investasi,"

Malang (Antaranews Jatim) - Pemerintah Kota Malang membuka peluang kerja sama dengan salah satu kota di Palestina, Hebron, dengan dilakukannya penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) Kerja Sama Pembangunan Daerah antara kedua belah pihak.

Wali Kota Malang Sutiaji mengatakan bahwa ada beberapa hal yang ditawarkan oleh Wali Kota Hebron Tayser Abu Sneineh, diantaranya adalah kerja sama pada bidang manajemen bencana dan krisis, kebijakan publik, pendidikan dan pelatihan, pariwisata, dan olahraga.

"Ini baru nota kesepahaman, untuk lebih detilnya akan dibahas lebih lanjut. Ada beberapa kerja sama yang ditawarkan, seperti pendidikan, pariwisata dan investasi," kata Sutiaji, seusai melakukan penandatanganan di Balai Kota Malang, Senin.

Sutiaji menjelaskan, kerja sama di sektor pendidikan dengan Kota Hebron, selama ini sudah berjalan. Tercatat, ada sebanyak empat mahasiswa asal Palestina yang mendapatkan beasiswa dan sedang mengenyam pendidikan di Universitas Barawijaya, Malang.

Kemudian, terkait dengan pengembangan kerja sama daerah pada sektor pariwisata, Sutiaji meyakini bahwa Kota Malang dan Kota Hebron memiliki kesamaan. Keduanya merupakan kota sejarah, dan memiliki warisan budaya yang menarik bagi para wisatawan.

"Untuk pariwisata, tentunya harapan kami adalah banyak wisatawan kita yang datang ke sana, dan mungkin sebaliknya. Jelas Kota Hebron merupakan kota sejarah, ada kemiripan dengan Kota Malang," uja Sutiaji.

Peluang kerja sama lain adalah pada bidang investasi, dimana Wali Kota Hebron menawarkan investasi pada sektor rumah sakit, pengelolaan sampah, dan pemadam kebakaran.

Sementara itu, Wali Kota Hebron Tayseer Abu Sneineh mengatakan bahwa Kota Malang dan Kota Hebron memiliki kesamaan, seperti pada bidang pendidikan, dan lainnya. MoU yang ditandatangani merupakan langkah awal untuk mengawali kerja sama pembangunan daerah.

"Dari Malang dan Hebron, memiliki kesamaan. Seperti dari sisi peningkatan pendidikan, Kota Malang sudah memberikan beasiswa untuk mahasiswa Palestina," kata Tayseer.

Dalam MoU tersebut, berlaku efektif untuk jangka waktu satu tahun sejak ditandatangani. Kerja sama tersebut nantinya akan mengutamakan prinsip kesetaraan dan saling menguntungkan.

Kerja sama tersebut akan menjadi dasar untuk pengembangan kota pintar di Kota Malang dan Kota Hebron, pada bidang-bidang yang akan disepakati kedepannya.(*)

Pewarta :
Editor: Slamet Hadi Purnomo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar