Legislator Tampung Keluhan Warga Pucangan Surabaya Belum Dapatkan Distribusi Air

id legislator,distribusi air PDAM,PDAM Surabaya,dprd surabaya,pemkot surabaya,antaranews jatim

Legislator Tampung Keluhan Warga Pucangan Surabaya Belum Dapatkan Distribusi Air

Wakil Ketua Komisi B DPRD Surabaya Anugrah Ariyadi melakukan reses di RW 7 Pucangan Alun-alun, Kelurahan Kertajaya, Kecamatan Gubeng, Kota Surabaya, Jatim. (Abdul Hakim)

Ada sekitar 20 Kepala Keluarga menyampaikan keluhannya terkait belum teralirinya saluran air bersih PDAM
Surabaya (Antaranews Jatim) - Legislator menampung keluhan sejumlah warga di RW 7 Pucangan Alun-alun, Kelurahan Kertajaya, Kecamatan Gubeng, Kota Surabaya, Jatim, yang hingga kini belum mendapatkan distribusi air dari Perusahaan Daerah Air Minum.
     
Wakil Ketua Komisi B DPRD Surabaya Anugrah Ariyadi, di Surabaya, Selasa, mengatakan pihaknya mendapatkan banyak keluhan warga terkait belum dapatnya distribusi air dari Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) pada saat menggelar reses pada Senin (5/11) malam.
     
"Ada sekitar 20 Kepala Keluarga menyampaikan keluhannya terkait belum teralirinya saluran air bersih PDAM," katanya. 
     
Menurut dia, mereka telah melayangkan permohonan secara kolektif selama satu tahun lebih kepada PDAM. Namun, kata dia, hingga kini aliran saluran air bersih PDAM belum juga bisa dinikmati warga Pucangan itu.
     
Menjawab keluhan warga RW 7 Pucangan Alun-alun, Anugrah mengatakan prosedur pengajuan harus dalam bentuk tertulis berupa proposal. "Silahkan bapak ibu buat proposal yang ditandatangani oleh ketua RT/RW syukur-syukur diketahui pihak kelurahan," kata Anugrah.
     
Wakil Ketua DPC PDI Perjuangan ini mengatakan permohonan secara tertulis atau proposal paling lambat ia terima pada Selasa (6/11). "Proposalnya kami tunggu. Saya akan perjuangkan pengajuan proposal yang bapak ibu sampaikan," katanya.
     
Selain itu, lanjut dia, persoalan lain yang diutarakan warga pada saat reses yakni meminta agar makam umum Islam di Pucangan mendapatkan pengurukan penyempurnaan.
     
Mendapati hal itu, Anugrah mengatakan pihaknya akan menampung aspirasi berupa permintaan pengurukan penyempurnaan makam Pucangan itu.  
     
"Sekali lagi saya meminta pada bapak ibu warga RW 7 Pucangan, agar menuangkan aspiranya secara tertulis dalam bentuk proposal serahkan pada saya. Nanti saya akan tindak lanjuti," kata alumnus Fakultas Hukum Universitas Airlangga (Unair) Surabaya ini.
     
Hal sama sebelumnya juga terjadi di wilayah lain dimana ada ribuan warga di kawasan Kalimas Baru II, Perak Utara, Pabean Cantikan, Kota Surabaya yang hingga kini belum mendapat distribusi air dari PDAM.
     
Menanggapi hal itu, Direktur Utama PDAM Surya Sembada Surabaya Mujiaman mengatakan perlu ada kerja sama semua pihak agar masuknya air PDAM ke wilayah Kalimas Baru dapat teralisasi. Hal itu dikarenakan akses pipa menuju kawasan tersebut terhahalang bangunan rumah dan perusahaan.  
     
"Seluruhnya harus mendukung keinginan warga mendapatkan hak asasi mendapatkan air sebab salah satu yang menghambat adalah izin meletakkan pipa. Kalau itu bisa diatasi, pihaknya memastikan masalah suplai air dapat teraliri," katanya. (*)
 
Pewarta :
Editor: Slamet Hadi Purnomo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar