Hilang Terseret Banjir, Jasad Pemancing Ditemukan Meninggal

id Pemancing hilang, banjir Trenggalek

Hilang Terseret Banjir, Jasad Pemancing Ditemukan Meninggal

Tim SAR gabungan mengevakuasi korban terseret arus banjir Sungai Karang Bendo di Muara Pantai Kili-kili, Trenggalek, Sabtu (24/2) (Ist)

"Satu korban berhasil ditemukan tadi malam, sekitar 10 jam setelah dinyatakan hilang terseret arus sungai. Sementara satu korban lagi ditemukan tadi pagi di muara Pantai Kili-kili, sekitar 23 kilometer dari lokasi kejadian," tutur Asnawi.
Trenggalek (Antaranews Jatim) - Tim SAR gabungan berhasil menemukan dua jasad remaja yang sempat dilaporkan hilang terseret arus banjir di Sungai Karang Bendo, Kecamatan Dongko, Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur, Sabtu.

Komandan Basarnas Pos SAR Trenggalek Asnawi Suroso menuturkan, kedua korban ditemukan pada waktu dan lokasi berbeda, setelah dilakukan penyisiran kurang lebih 10 jam.

"Satu korban berhasil ditemukan tadi malam, sekitar 10 jam setelah dinyatakan hilang terseret arus sungai. Sementara satu korban lagi ditemukan tadi pagi di muara Pantai Kili-kili, sekitar 23 kilometer dari lokasi kejadian," tutur Asnawi.

Dua pemuda naas yang meninggal terseret arus sungai itu adalah Roni Saputra dan Andi Widodo, masing-masing berusia 17 tahun, warga Desa Dongko, Kecamatan Dongko.

Roni dan Andi, sejak siang bermaksud memancing. Namun saat asyik memancing itu, sekitar pukul 14.22 WIB, mendadak debit air Sungai Karang Bendo naik drastis.

Mereka tidak sempat menghindar. Dalam hitungan detik tubuh kedua pemuda itu terbawa arus lalu menghilang tenggelam.

Beberapa warga dilaporkan sempat menyaksikan peristiwa naas itu, namun tidak berani menolong karena arus sungai sangat deras.

"Mereka memancing sedikit ke tengah, tapi banjir kemudian datang tiba-tiba dari arah hulu," tutur Wandi, saksi mata.

Warga lalu melapor ke perangkat desa dan kepolisian. Tak berapa lama Kasat Binmas Polres Trenggalek AKP Suyono berkoordinasi dengan Basarnas Pos SAR Trenggalek untuk melakukan operasi SAR.

Hasilnya, setelah dilakukan pemetaan dan koordinasi dengan tim SAR gabungan TNI-Polri juga warga, operasi pencarian dilakukan dengan menyisir seluruh aliran Sungai Karang Bendo hingga malam hari.

Komandan tim Pencarian Basarnas Dyan Susetyo Wibowo mengatakan, jasad andi ditemukan lebih dulu pada radius 23 kilometer dari titik hanyut, di salah satu titik jembatan menuju muara sungai. (*)
Pewarta :
Editor: Chandra Hamdani Noer
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar