Final Ideal Tunggal Putri All England 2018

id bulu tangkis, final, wakil indonesia di all england ,all england

Final Ideal Tunggal Putri All England 2018

Ilustrasi - (Foto M. Risyal Hidayat)

Jakarta(Antara) - Nomor tunggal putri turnamen bulu tangkis All England 2018, yang dihelat di Arena Birmingham, Inggris, akan memainkan laga final yang ideal.

Berdasarkan laman Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF), yang dikutip  di Jakarta, Minggu dini hari, partai final nomor tunggal putri tersebut akan mempertemukan dua pemain terkuat saat ini yakni peringkat satu dunia asal Taiwan, Tai Tzu Ying, dan wakil Jepang ranking dua dunia, Akane Yamaguchi.

Meskipun sebagai pemain terkuat dengan didapuk menjadi dua unggulan teratas turnamen, namun kedua pemain tidak mudah sampai ke partai puncak, terutama di semifinal.

Pada empat besar, keduanya harus memainkan laga tiga gim (rubber) yang menghabiskan waktu di atas satu jam.

Tai Tzu Ying bermain "rubber" dengan wakil China, Chen Yufei, yang meupakan unggulan kedelapan turnamen.

Selepas menang mudah di gim pertama, Tzu Ying harus mengakui keunggulan wakil China di gim kedua dan beruntungnya wakil Taiwan ini bisa kembali ke momentumnya dan memenangkan pertandingan dengan skor akhir 21-15, 20-22, 21-13.

Sementara Yamaguchi, juga harus menghadapi perlawanan alot wakil India, Pusarla V Sindhu dalam tiga gim. Yamaguchi sempat kalah terlebih dulu di gim pertama, namun kekuatan Yamaguchi teruji dan mampu membalikan keadaan di dua gim sisanya hingga bisa menang secara ketat dengan skor 19-21, 21-19, 21-18.

Partai final All England 2018, akan menjadi pertemuan ke-10 kedua pemain, dengan Tai Tzu Ying masih unggul dengan lima kemenangan berbanding empat kemenangan Yamaguchi.

Dalam lima pertemuan terakhir, kedua pemain saling bergantian meraih kemenangan, namun Tai Tzu Ying masih unggul dengan tiga kemenangan dan terakhir dicetak ketika Prancis Terbuka 2017.

Sementara itu, wakil Indonesia satu-satunya di nomor ini, Fitriani, sudah terhenti pada putaran dua, dikalahkan Nozomi Okuhara 13-21, 15-21, yang juga terlempar dari turnamen ini usai ditumbangkan Pusarla V Sindhu 22-20, 18-21, 18-21, pada perempat final.

Pada partai final tim Merah Putih hanya diwakili pasangan ganda putra Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo yang mampu mengalahkan Mads Conrad Petersen/Mads Pieler Kolding (Denmark) 21-11, 21-19 pada semifinal. (*)
Pewarta :
Editor: Slamet Hadi Purnomo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar