Kemendikbud alokasikan Rp3,7 triliun untuk pendidikan NTT

id Mendikbud

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Muhadjir Effendy, (kelima kanan) didamping Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi (ketiga kanan) dan Bupati Belu Willy Lay (kedua kiri) berpose bersama di Atambua Belu. (Humas Kemendikbud)

Kupang (ANTARA) - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengalokasikan anggaran sebesar Rp3,7 triliun untuk pengembangan sektor pendidikan baik fisik maupun non fisik guna memajukan pendidikan di Provinsi Nusa Tenggara Timur.

“Bantuan yang diberikan untuk pengembangan pendidikan di NTT termasuk yang terbesar, baik Dana Alokasi Khusus(DAK) maupun Bantuan Khusus dari Kemendikbud,” ucap Mendikbud Muhadjir Effendy saat mengunjungi SMA Negeri 1 Atambua, Kamis.

Bantuan pendidikan yang diberikan, diantaranya, melalui penguatan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) di daerah perbatasan, dengan memberikan fasilitas TIK kepada tiga sekolah di Kabupaten Belu. Sekolah yang mendapat bantuan tersebut adalah SMPN 1 Atambua, SMPN 2 Atambua, dan SMP Bina Karya Atambua. Masing-masing sekolah mendapatkan 20 unit komputer dan satu unit server.

“Bantuan TIK tersebut direncanakan akan turun ke masing-masing sekolah pada bulan Agustus 2019. Saya berharap setelah bantuan dari Kemendikbud ini turun semua sekolah di Kabupaten Belu sudah memiliki laboratorium komputer. Mohon kerja sama pemerintah daerah dalam memenuhi kebutuhan TIK di masing-masing sekolah,” imbau Mendikbud.

Pada kesempatan itu juga Wakil Gubernur NTT, Josef Nae Soi, menyampaikan komitmen Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTT dalam meningkatkan pendidikan di daerahnya. Ia mengatakan Pemprov NTT telah mengalokasikan dana pendidikan melalui APBD sebesar 20 persen, atau sekitar Rp 1,08 triliun untuk pengembangan pendidikan pada tahun 2019.

“Sudah banyak Pemerintah pusat membantu kita. Kita harus terus berkomitmen dalam memajukan pendidikan di NTT, khususnya dalam peningkatan kompetensi guru,” terangnya.

Wakil Gubernur berharap para guru dapat terus mendampingi anak-anak didik untuk mendapatkan pendidikan yang berkualitas.

“Saya berharap para guru dan tenaga kependidikan dapat terus bersemangat dan memberikan dedikasinya dalam mendidik anak. Janganlah berhenti kita untuk belajar,” kata Gubernur.

Pewarta : Kornelis Kaha
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar