Daftar Tunggu Haji Madiun Hingga Tahun 2039

id Daftar Tunggu Haji, haji Madiun, haji 2039, dafar tunggu calon haji, daftar pemberangkatan calon haji, calon jamaah haji madiun, calon haji madiuni

Daftar Tunggu Haji Madiun Hingga Tahun 2039

Sejumlah jemaah calon haji kloter dua menunggu jadwal keberangkatan di Asrama Haji Embarkasi Surabaya (AHES) di Surabaya, Jawa Timur, Jumat (28/7). Embarkasi Surabaya memberangkatkan sebanyak 36.640 orang yang terdiri dari jemaah dari Jawa Timur seba

Madiun (Antara Jatim) - Daftar tunggu pemberangkatan calon haji asal Kota Madiun, Jawa Timur ke tanah suci di Arab Saudi sudah terisi hingga tahun 2039.
     
"Untuk haji, kalau daftar sekarang atau tahun 2017, maka berangkatnya nanti pada tahun 2039. Jadi daftar tunggunya hingga 22 tahun karena memang kuotaya sudah terisi," ujar Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kota Madiun, Amir Sholehuddin di Madiun, Rabu. 
     
Menurut dia, warga Kota Madiun yang telah mendaftar sebagai calon haji hingga tahun 2039 tersebut telah mencapai sebanyak 3.500 orang.
     
Sesuai kuota yang telah ditetapkan, rata-rata jumlah calon haji yang diberangkatkan hanya berkisar antara 150 hingga 200 orang saja.
     
Pihaknya menilai, panjangnya daftar tunggu calon haji di Kota Madiun tersebut karena semakin membaiknya kondisi perekonomian masyarakat setempat. Selain itu juga dipengaruhi oleh peningkatan kesadaran masyarakat untuk menunaikan ibadah haji. 
     
Kondisi panjangnya daftar tunggu berhaji tersebut tidak hanya terjadi di Kota Madiun saja, namun juga secara nasional.
     
Adapun pada musim haji tahun 2017, terdapat 193 orang yang telah berangkat berhaji ke tanah suci. Jumlah tersebut meningkat dari kuota tahun lalu yang hanya 120 orang menyusul penambahan jatah yang ditetapkan oleh pemerintah Arab Saudi.
     
Pihaknya berharap pemerintah akan menambah kembali kuota pemberangkatan haji pada tahun berikutnya. Sehingga dapat memperpendek daftar tunggu haji yang ada.
     
"Mudah-mudahan tahun depan kuota jemaah haji untuk Kota Madiun bertambah lagi, sehingga daftar tunggunya bisa berkurang," kata dia. (*)
Pewarta :
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar