Wali Kota Risma tanam 50 ribu pohon di Bozem Medokan Sawah

id risma,tanam 500 ribu pohon,hutan mangrove,bozem medokan sawah

Wali Kota Risma tanam 50 ribu pohon di Bozem Medokan Sawah

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini bersama jajarannya menggelar kegiatan penanaman 50 ribu pohon dalam rangka HUT ke-74 RI di kawasan Bozem atau Waduk Medokan Sawah, Kota Surabaya, Jawa Timur, Jumat (16/8/2019).  (istimewa)

Surabaya (ANTARA) - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini bersama jajarannya menggelar kegiatan penanaman 50 ribu pohon dan menebar 15 ribu benih ikan dalam rangka HUT ke-74 RI di kawasan Bozem atau Waduk Medokan Sawah, Kota Surabaya, Jawa Timur, Jumat.

Rismaharini mengatakan pada tahun 2010, wilayah Gunung Anyar ketika musim hujan mengalami banjir. Perumahan-perumahan di sekitarnya juga ikut terendam. Maka dari itu, pihaknya terus melakukan upaya salah satunya penanaman pohon mangrove untuk menanggulangi permasalahan tersebut.

"Kalau kita tidak membentengi diri risikonya berat. Hampir sebagian besar kota-kota di Asia Pasifik lebih banyak berada di pinggir laut," kata Wali Kota Risma di acara penanaman pohon.

Kegiatan penanaman pohon ini diikuti sekitar 500 peserta terdiri dari Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) Surabaya, gabungan perusahaan-perusahaan yang memberikan CSR, serta Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya.

Ia menjelaskan selain bertujuan untuk menekan banjir dan polusi udara, penanaman mangrove ini juga mampu meminimalisir dampak patahan aktif yang dapat menyebabkan terjadinya gempa atau bencana alam yang lain.

"Ini karena kita sudah menyiapkan ketahanan dimulai dari tanahnya. Kalau mangrove ini akarnya berada di kedalaman sampai 100 meter, jadi sangat kuat," katanya.

Menurutnya, luas lahan di wilayah mangrove Gunung Anyar yang mencapai 46 hektare ini, bakal ditanami berbagai jenis mangrove secara bertahap. Sebab, pihaknya telah mencanangkan bahwa kelak wilayah ini akan menjadi Kebun Raya Mangrove pertama di dunia.

"Nanti akan terus kita tambah, ini akan menjadi Kebun Raya Mangrove pertama di dunia. Yang penting kita getol dalam melakukan penanaman tersebut," katanya.

Tidak hanya itu, lanjut dia, nantinya kawasan ini akan dihubungkan dengan Wisata Hutan Mangrove yang berada di Wonorejo. Ia memastikan sedang mencari jalan untuk menyambungkan ke kawasan di Mangrove Wonorejo itu.

"Jadi ini rencana akan kami buat nyambung, tapi kami masih cari cara karena agak rumit sebab di Wonorejo ada sungai brantasnya besar," katanya.

Sementara itu, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Surabaya, Erna Purnawati menambahkan, sebanyak lima jenis pohon mangrove yang ditanam kali ini di antaranya ada Rispora Mikronanta, Rispora Spilosa, Alur, Paku Laut dan Waru.

"Kalau Rispora Mikronanta dan Spilosa ini hampir sama, bedanya hanya di warna pohon dan lebar daunnya, kalau pohon lain yang ditanam ada Ketapeng, Nyamplung, Trembesi dan Sampu Tangan. Mungkin 50 ribu pohon lagi kira-kira yang dibutuhkan," katanya. (*)
Pewarta :
Editor: Slamet Hadi Purnomo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar