Jumat, 22 September 2017

Menkes: FK Unair Pelopor Lahirkan "Dokter Pejuang"

id menkes, FK unair, unair, seabad FKUA, dokter pejuang, museum pendidikan kedokteran
Menkes: FK Unair Pelopor Lahirkan
Surabaya (Antara Jatim) - Menteri Kesehatan Nafsiah Mboi menilai Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga (FK Unair) Surabaya merupakan pelopor dalam melahirkan dokter-dokter pejuang yang mengabdikan hidupnya untuk masyarakat dan kemanusiaan.

"Kita bangga dengan Fakultas Kedokteran Unair yang melahirkan dokter-dokter pejuang di masa penjajahan, peralihan, kemerdekaan, hingga kini. Inilah yang harus menjadi inspirasi bagi kita semua," katanya dalam sambutan lewat rekaman video di aula FK Unair Surabaya, Kamis.

Dalam pembukaan "Satu Abad Pendidikan Dokter Surabaya (1913-2013)" itu, kehadiran Menkes diwakili Kepala Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan (PPSDM Kes) Untung Suseno Sutarjo, karena mengikuti sidang kabinet yang dipimpin Wapres di Jakarta, namun Menkes mengirimkan sambutan rekaman.

"Selama kurun Satu Abad ini, Fakultas Kedokteran Unair menelurkan banyak prestasi, seperti FK Unair membuka FKG yang pertama di Indonesia pada tahun 1928, FK Unair juga sukses melakukan pemisahan kembar siam sejak tahun 1980-an hingga kini," katanya dalam sambutan rekaman itu.

Selain itu, FK Unair bersama Fakultas Farmasi Unair juga mengembangkan program studi pengobat tradisional sejak 2005, bahkan FK Unair juga merupakan "champion" dalam penanganan gawat darurat berbasis masyarakat yang kini justru dikembangkan masyarakat dunia.

"Akhir-akhir ini, Institute of Tropical Disease (ITD) yang didirikan FK Unair juga telah mampu menjadi lembaga riset dunia dari Indonesia. Pusat riset FK Unair itu telah memiliki 15 kelompok kajian, di antaranya influenza, dengue, HIV/AIDS, hepatitis, malaria, dan stem cell," katanya.

Bahkan, lembaga penyakit tropis yang sudah didukung dengan Rumah Sakit Penyakit Tropis itu telah memiliki Laboratorium BSL-3. "Semuanya merupakan inspirasi dari dokter-dokter pejuang yang berjuang untuk masyarakat dan kemanusiaan," katanya.

Dalam acara yang dihadiri Rektor Unair Prof Dr H Fasich Apt dan delegasi Institute for Medical Education di University of Medical Center Groningen, Belanda, dr JR Huizenga PhD itu, Menkes mengatakan perjuangan dokter-dokter pejuang dari FK Unair itu harus menjadi inspirasi bagi para dokter muda.

"Yang masih menjadi masalah sekarang dalam bidang pendidikan kedokteran adalah mutu dan distribusi, tapi UU Nomor 20 Tahun 2013 tentang Pendidikan Kedokteran telah memberikan afirmasi dengan dokter layanan primer," katanya.

Peringatan Seabad FK Unair (1913-2013) diisi dengan serangkaian acara pada 17-20 Oktober, di antaranya penandatanganan kerja sama ulang dengan Institute for Medical Education di University of Medical Center Groningen, Belanda (16/10), pembukaan Seabad FK Unair (17/10), peresmian dan pembukaan Museum Pendidikan Dokter Surabaya (17-20/10), dan sebagainya.(*)

Editor: Chandra Hamdani Noer


COPYRIGHT © ANTARA 2013

Baca Juga

Generated in 0.0117 seconds memory usage: 0.58 MB